ISTIMEWA
Suasana upacara kremasi Wiyanto Halim (89), kakek yang tewas dikeroyok karena dituduh maling. Upacara kremasi digelar pada Selasa (25/1/2022) di rumah duka Grand Heaven, Pluit, Jakarta Utara.

JAKARTA, SIAPGRAK.COM - Jenazah Wiyanto Halim atau HM (89) yang menjadi korban pengeroyokan usai dituduh maling di kawasan Cakung, Jakarta Timur, pada Minggu (23/1/2022) malam lalu telah dikremasi.

Upacara kremasi dilakukan pada Selasa (25/1/2022) di rumah duka Grand Heaven, Pluit, Jakarta Utara.

Pantauan Kompas.com, acara tersebut dilingkupi dengan rasa haru. Para pelayat, keluarga, dan kerabat dari HM tampak menyampaikan doa di depan peti jenazah yang bersemayam di lantai 8 ruang nomor 806.

Keluarga almarhum terlihat tak bisa menutupi rasa sedih mereka.

Dalam acara kremasi tersebut, terdapat upacara pedang pora saat jenazah akan dibawa untuk dikremasi.
Dua orang anak almarhum berjalan paling depan sembari membawa foto sang ayah.
Di belakangnya, keluarga lain mengikuti, termasuk istri almarhum yang tampak menggunakan kursi roda. Kesedihan melingkupi wajah sang istri. Di belakangnya, peti jenazah digiring oleh petugas.
Adapun upacara kremasi berlangsung tertutup.

Dalam konferensi pers yang berlangsung sehari sebelumnya, anak HM bernama Bryna tak kuasa menahan tangis. Ia mengaku tidak terima dengan kepergian sang ayah yang tewas dikeroyok secara membabi-buta.

Dengan suara bergetar, Bryna meminta agar polisi mengusut tuntas kasus kematian ayahnya dan menghukum semua pelaku yang terlibat.

"Saya dari keluarga tidak menerima papa meninggal dalam keadaan mengenaskan kayak gini. Kami minta keadilan," ujar Bryna di rumah duka Grand Heaven, Senin (24/1/2022). 

Kronologi pengeroyokan

Diberitakan sebelumnya, seorang pria lanjut usia tewas usai dikeroyok sejumlah warga di Jalan Pulokambing, Cakung, Jakarta Timur, Minggu (23/1/2022) dini hari.
Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Timur AKBP Ahsanul Muqaffi mengatakan, mobil yang dikendarai oleh korban sempat menyenggol pemotor.
Ia pun diteriaki maling, sehingga warga berbondong-bondong mengejar mobil tersebut dan menghakiminya setelah laju kendaraannya terhenti.

Penulis : Deti Mega Purnamasari Editor : Ivany Atina Arbi