Ilustrasi

SIAPGRAK.COM – Sebuah anak perusahaan Google Rusia diambang kebangkrutan karena akses keuangannya disita oleh pemerintah.

Unit Alphabet Inc (GOOGL.O) akan mengajukan kebangkrutan setelah pihak berwenang menyita rekening banknya.

Perusahaan ini tidak mungkin untuk membayar staf dan vendor, tetapi layanan gratis termasuk pencarian dan YouTube akan tetap beroperasi, kata juru bicara Google, belu lama ini.

Unit Alphabet Inc (GOOGL.O) telah berada di bawah tekanan di Rusia selama berbulan-bulan karena gagal menghapus konten yang dianggap ilegal oleh Moskow dan karena membatasi akses ke beberapa media Rusia di YouTube, tetapi sejauh ini Kremlin tidak memblokir akses ke situs perusahaan jasa.

SIAPGRAK.COM

"Penyitaan rekening bank Google Rusia oleh otoritas Rusia telah membuat kantor kami di Rusia tidak dapat berfungsi, termasuk mempekerjakan dan membayar karyawan yang berbasis di Rusia, membayar pemasok dan vendor, dan memenuhi kewajiban keuangan lainnya," kata juru bicara Google.

"Google Rusia telah menerbitkan pemberitahuan tentang niatnya untuk mengajukan kebangkrutan."

Sebuah saluran TV milik seorang pengusaha Rusia yang terkena sanksi mengatakan pada bulan April bahwa petugas pengadilan telah menyita 1 miliar rubel (15 juta dolar AS) dari Google karena kegagalannya memulihkan akses ke akun YouTube-nya, tetapi ini adalah pertama kalinya raksasa teknologi AS itu mengatakan banknya rekening secara keseluruhan telah disita. Baca selengkapnya

Google tidak segera mengkonfirmasi apakah penyitaan dana tersebut yang menyebabkan niatnya untuk mengajukan kebangkrutan, atau apakah penyitaan lain telah terjadi.

Basis data Layanan Jurusita Federal Rusia mencatat dua penyitaan sejak pertengahan Maret, tanpa menyebutkan jumlahnya, serta denda dan biaya penegakan hukum lainnya.

Layanan tersebut mengkonfirmasi bahwa mereka telah menyita aset dan properti Google.

Google mengkonfirmasi telah memindahkan banyak karyawannya keluar dari Rusia sejak Moskow mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari.

Tetapi beberapa telah memilih untuk tinggal dan sekarang lebih lama bersama perusahaan.

Sebuah catatan yang diposting di registri resmi Rusia Fedresurs pada hari Rabu mengatakan anak perusahaan Google bermaksud untuk menyatakan kebangkrutan dan sejak 22 Maret telah meramalkan "ketidakmampuan untuk memenuhi kewajiban moneternya," termasuk pembayaran pesangon, remunerasi untuk staf saat ini dan mantan dan pembayaran wajib tepat waktu.

Layanan Gratis Menginap

Google, yang telah menghentikan penjualan iklan dan sebagian besar operasi komersial lainnya di Rusia, mengatakan layanan gratisnya, termasuk Gmail, Maps, Android dan Play, akan tetap tersedia untuk pengguna Rusia.

Rusia mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya tidak berencana untuk memblokir YouTube Google, meskipun ada ancaman dan denda berulang, mengakui bahwa langkah seperti itu kemungkinan akan membuat pengguna Rusia menderita dan karenanya harus dihindari.

Kepala Eksekutif Rostelecom (RTKM.MM) Mikhail Oseevskiy mengatakan pada hari Rabu bahwa Google beroperasi seperti biasa di negara itu, termasuk semua servernya, kantor berita TASS melaporkan.

Pada bulan Desember, Rusia memberi Google biaya 7,2 miliar rubel untuk apa yang dikatakan Moskow sebagai kegagalan berulang untuk menghapus konten yang dianggap ilegal oleh Rusia, hukuman berbasis pendapatan pertama dari kasus semacam itu di Rusia.

Denda itu meningkat 506 juta rubel karena biaya penegakan, data petugas pengadilan menunjukkan.

Pendapatan tahun 2021 anak perusahaan Google Rusia di Rusia adalah 134,3 miliar rubel, menurut database perusahaan Rusia Spark milik kantor berita Interfax.

Alphabet mengatakan bulan lalu bahwa Rusia menyumbang 1 % dari pendapatannya tahun lalu, atau sekitar 2,6 miliar dolar AS.

Perusahaan Barat Tutup di Rusia

Sebelumnya, McDonald's mengumumkan penarikannya dari pasar Rusia dan telah mulai menjual bisnisnya di negara itu, menurut pernyataan perusahaan yang diterbitkan pada hari Senin di situs web PR Newswire.

"Setelah lebih dari 30 tahun beroperasi di negara itu, McDonald's Corporation mengumumkan akan keluar dari pasar Rusia dan telah memulai proses untuk menjual bisnis Rusia-nya.

Ini mengikuti pengumuman McDonald's pada 8 Maret 2022, bahwa mereka telah menutup sementara restoran di Rusia. dan menghentikan operasi di pasar," kata pernyataan itu.

Menurut laporan tersebut, "Sebagai bagian dari keputusan McDonald's untuk keluar, Perusahaan mengejar penjualan seluruh portofolio restoran McDonald's di Rusia kepada pembeli lokal.

Perusahaan bermaksud untuk memulai proses "de-Arching" restoran tersebut, yang berarti tidak lagi menggunakan nama, logo, merek, dan menu McDonald's, meskipun Perusahaan akan terus mempertahankan merek dagangnya di Rusia Prioritas McDonald's termasuk memastikan karyawan McDonald's Rusia terus dibayar hingga penutupan transaksi dan bahwa karyawan memiliki pekerjaan di masa depan dengan pembeli potensial mana pun."

Sebuah sumber di McDonald's mengatakan kepada TASS, restoran akan dibuka di Rusia dengan merek baru pada pertengahan Juni, sementara pekerjaan, sebagian besar pemasok, dan menu akan dipertahankan.

Setelah Rusia melancarkan operasi militer khusus di Ukraina, sejumlah perusahaan asing menghentikan kegiatan di Rusia.

Sementara itu, merk mobil asal Prancis, Renault, nasibnya lebih buruk setelah dinasionalisasi.

Renault tidak akan memiliki opsi untuk membeli kembali pabriknya di Moskow, kata Wakil Walikota Maksim Liksutov di televisi Moskva-24.

"Penting bahwa ketika kami mendapatkan pabrik, kami tidak memberikan opsi kepada Renault untuk pembelian kembali," kata Liksutov.

"Itu adalah posisi prinsip walikota Sergey Sobyanin."

Pabrik di masa depan akan menggunakan sebagian besar suku cadang mobil buatan Rusia, katanya. Kota Moskow siap memberikan pesanan untuk pabrik, katanya.

Sobyanin sebelumnya mengatakan pabrik tersebut akan membuat mobil Moskvitch. Pembuat truk Kamaz akan menjadi mitra teknologi, kata walikota di blognya.

Kementerian Perdagangan dan Industri Rusia mengharapkan bekas pabrik Renault Rusia akan mulai memproduksi mobil Moskvitch akhir tahun ini.

Dinasionalisasi

Sebelumnya, Pemimpin Rusia Vladimir Putin mengatakan dirinya bertindak tegas terhadap perusahaan asing yang menutup operasinya di Rusia karena tekanan negara asal akibat menentang invasi Rusia ke Ukraina.

Putin mengatakan, Pemerintha Rusia akan menasionalisasi aset-aset perusahaan asing tersebut.

Hampir 200 perusahaan asing besar mengumumkan bahwa mereka menangguhkan pekerjaan mereka di Rusia atau meninggalkan negara itu. Diantaranya adalah perusahaan teknologi di sektor energi, otomotif, pengecer pakaian, sepatu dan kosmetik, serta jasa keuangan.

Namun, bisnis asing tidak akan dapat menarik modal mereka dari negerinya Vladimir Putin itu. Pada 1 Maret, sebuah keputusan presiden mulai berlaku yang secara praktis menghalangi investor asing untuk menarik aset Rusia.

Menurut Yaroslav Kabakov dari Finam, banyak perusahaan yang membekukan investasi, namun akan terus berfungsi di Rusia. Menurutnya, sebagai konsekuensinya, PDB Rusia dapat melambat menjadi negatif 5 % setiap tahun.

"Hambatan utama untuk penggantian impor yang cepat, aneh kedengarannya, adalah integrasi yang tinggi dari banyak perusahaan Barat ke dalam ekonomi Rusia, tidak ada yang akan menyerah begitu saja. Alasan kedua adalah penurunan tajam dalam sumber investasi, " kata ahli itu seperti dilaporkan kantor berita Rusia, TASS.

Perusahaan-perusahaan Barat mungkin harus membayar mahal untuk meninggalkan Rusia, kata analis terkemuka dari Mobile Research Group Eldar Murtazin.

Menurut perkiraan awal, kompensasi untuk karyawan yang dipecat, bonus untuk mitra, dan pembayaran lainnya dapat merugikan Apple sekitar 6 miliar dolar dan Microsoft dapat menghabiskan 6,6 miliar dolar ini belum lagi penurunan laba dan pengurangan investasi dalam proyek kemitraan.

Investor Barat di sektor energi, seperti Uniper, mengumumkan bahwa mereka menarik diri dari aset Rusia. Menurut Natalya Malykh dari Finam, ini tidak penting untuk pasar Rusia karena saham mereka dapat dibeli oleh investor China.

Sementara perusahaan-perusahaan Barat menangguhkan aktivitas mereka, perusahaan-perusahaan Rusia berharap untuk mengambil keuntungan dari situasi ini dan meningkatkan pangsa pasar mereka. Misalnya, produsen pakaian mengandalkan peningkatan permintaan.

Pemilik I Am Studio Oleg Voronin mengatakan kepada Izvestia bahwa situasi ini merupakan peluang untuk bisnis domestik. Menurutnya, orang tertarik membeli barang baru sedangkan merek Rusia tahu bagaimana menghasilkan produk berkualitas dengan desain yang unik.

Menurut seorang karyawan rantai ritel, jika Samsung dan Apple meninggalkan pasar sepenuhnya, ceruk mereka akan diisi oleh smartphone Cina yang murah.

Dia menambahkan bahwa hal yang sama akan terjadi dengan tablet dan elektronik lainnya. Wakil kepala penjualan mobil baru di Avilon Alexey Starikov mengatakan kepada Izvestia bahwa permintaan yang terus meningkat diharapkan untuk merek mobil Cina yang secara aktif berkembang di Rusia. (Reuters/TASS/Intefax)